Bagaikan sekelip mata

Begitu cepat rasanya Ramadhan akan pergi meninggalkan kita. Belum puas dan sempurna saya menyantuni kehadirannya, tiba-tiba seakan tidak sabar dia hendak pergi. Jika sisa-sisa waktu bersamanya ini dipersiakan, bimbang jika inilah peluang terakhir bertemunya. Mungkin lain kali bila dia hadir, saya tidak berkesempatan.

Kiranya kebimbangan ini hanya tinggal bimbang, lantas saya hanya diam dan menyerah kalah kepada tuntutan nafsu dan kesibukan dunia semata, jadilah saya manusia paling rugi yang hanya tahu tetapi belum betul-betul sedar. Peluang hebat tak akan datang selalu. Rebutlah.

Comments

Post a Comment

My Nuffnang

Popular Posts